Cerita Ikan Dari Masjid Wilayah

Tinggalkan komen

September 11, 2009 oleh HermanSamsudeen


Cerita ini ana ambil dari Tazkirah Ust. Yusri, Pensyarah Darul Quran

Seekor ikan paus di sebuah lautan sering menjadi rujukkan ikan-ikan lain selepas sahaja beliau kembali dari mengembara. Ikan paus yang besar ini dikatakan rajin mengembara ke serata dunia dan pelbagai pengalaman dilaluinya yang kemudiannya dikongsi bersama ikan-ikan lain.

Suatu hari ikan paus ini bercerita dengan pengalaman bertemu dengan ikan kecil yang tersangkut dibesi bengkok semasa pengembaraannya.

“Wahai kawan-kawan, janganlah kamu memakan ikan-ikan kecil yang tersangkut pada besi bengkok jika kamu mahu meneruskan hidup di alam laut ini”

“Kenapa tidak boleh?” tanya seekor ikan lain

“aku telah melihat ikan-ikan besar seperti kamu yang memakannya telah hilang dari lautan yang luas ini setelah memakannya” katanya lagi.

“Ke mana mereka pergi?” tanya mereka lagi.

“Menurut kawanku yang pernah tinggal dalam akuarium sebelum dibuang tuannya ke lautan ini, beliau pernah menyaksikan tuannya membawa ikan lain dari lautan ini yang kemudiannya dibakar dan dimakan beramai-ramai oleh keluarganya” jawap ikan paus itu.

Disuatu hari yang lain, seekor ikan yang pernah mendengar cerita Ikan Paus itu menemui besi bengkok yang pernah didengarnya. Seekor ikan kecil kelihatan tersangkut dibesi itu dan meronta-ronta untuk dilepaskan.

kawan ikan paus itu kemudian mengimbas kembali peringatan Ikan Paus. tetapi dalam hatinya terfikir;

“Ah! mungkin ikan paus itu berbohong, sebab kalau aku tak makan hari ini besok dia pula yang datang dan memakannya”

Maka tanpa berlengah lagi dia pun memakan ikan kecil itu. Sebaik sahaja ia memakan dan menelannya terasa ada sesuatu seperti duri yang tersangkut diperutnya.

Sebelum sempat diluahkan, tiba-tiba sahaja dia direntap keluar dari air. Ikan itu terkejut kerana dunia diluar air itu berbeza dari apa yang selalui dilihatnya. Ada perahu, pokok yang hijau, dan langit yang biru.

Duri yang tersangkut diperutnya ditarik keluar dengan kasar. Kemudian dia dicampak dalam bakul dalam keadaan berdarah-darah. Dari bakul itu dia dibawa pulang oleh nelayan yang berjaya menangkapnya ke rumah dan disimpan diatas singki.

Kemudian datang isteri nelayan itu membungkusnya dengan plastik sebelum disimpan dalam peti sejuk.

Keesokkan harinya dia dikeluarkan dari peti sejuk yang beku itu dan diletakkan dalam air sebelum disiang sisik serta dibuang segala isi perut.

Selepas itu diletakkan garam dan asam diatas badannya dan kemudiannya digoreng sebelum disantap seisi keluarga nelayan yang berjaya menangkapnya.

Begitulah peritnya kisah hidup seekor ikan yang degil.

Pengajarannya

Ikan paus itu adalah pentazkirah yang sering menceritakan pengalaman dan ilmunya pada orang-orang seperti kita. Sahabatnya yang mendengar itu adalah kita semua dan ikan kecil yang tersangkut dibesi bengkok itu sebenarnya perangkap dunia yang penuh tipu daya.

Dan kehidupan diluar lautan itu adalah kehidupan selepas kita mati dan diakhirat nanti.

Maka fahamilah dan ikutilah nasihat-nasihat yang kita dapat dari tazkirah. Hidup didunia ini penuh dugaan, dan kita harus bijak memilih jalan hidup di dunia ini.

Jika kita degil, tersilap, fasiq dan alpa maka kita akan terperangkap dengan keseronakkan kecil dunia. Akhirnya kita diazab dalam kubur, dan disiksa diakhirat.

Kalau ikan, memang takdirnya begitu. Dimakan orang maka ia dapat pahala. Tapi kita bukan ikan, jadi jangan hidup macam ikan. Kelak yang rugi diri sendiri. Tiada siapa nak peduli.

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

Muktamar PAS

BUKTI UMNO HINA RAJA MELAYU

Kata Presiden

Kata Mursyidul Am

Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 122 other followers

September 2009
I S R K J S A
« Ogo   Okt »
 123456
78910111213
14151617181920
21222324252627
282930  

Arkib

Categories

RSS Harakahdaily

  • Terdapat ralat. Suapan ini mungkin tidak dapat dihubungi. Sila cuba lagi.

RSS Malaysiakini

  • Terdapat ralat. Suapan ini mungkin tidak dapat dihubungi. Sila cuba lagi.

Media AlTernatiF

%d bloggers like this: