Apabila Politik Tidak Diizinkan Di Masjid

1

April 26, 2010 oleh pemudawilayah


Oleh : Mohamad Suhaimi bin Abdul Aziz

Tuan Guru Dato’ Nik Abdul Aziz dituduh tidak menghormati sultan dan institusi istana apabila engkar arahan agar tidak berkhutbah politik di masjid. Pelbagai label buruk ditohmah hanya kerana beliau meneruskan khutbah tersebut. Kononnya Tuan Guru Nik Aziz telah memecah belahkan perpaduan umat Islam, merosakkan pemikiran umat Islam dan lain-lain.

UMNO nampaknya masih berpemikiran ‘sekular’ dan ortodoks (lapuk). Pemimpinnya masih belum keluar dari zon pemikiran ‘penjajah’ yang mahu memisahkan politik dan agama. Inilah ajaran yang telah diserapkan oleh British tatkala mereka menjajah negara suatu ketika dulu. Bagi mereka agama dan segala institusinya adalah suci yang tidak wajar bercampur aduk dengan urusan kehidupan. Bagi mereka juga, kehidupan adalah kotor dan hanya mereka sahaja layak memperkatakannya, (bukannya golongan ulama’).

Tuan Guru Nik Abdul Aziz diminta berhenti menjadi ahli politik dan menumpukan hanya pada bidang ke ‘ulamakkan sahaja. Mentaliti rendah sebegini yang memasungkan umat Islam dari kepompong kehidupan dan realitinya.


UMNO mungkin lupa, Nabi Muhammad SAW adalah pemimpin yang menguasai serba bidang. Baginda adalah pemimpin negara (ahli politik), baginda juga naik ke mimbar membaca khutbah, baginda juga Imam solat, baginda mengetuai pasukan ketenteraan, baginda adalah ayah dan bapa dan segala-galanya. Mungkin UMNO lupa, Nabi Muhammad SAW apabila berhijrah ke Madinah, perkara utama yang dibuatnya adalah membina masjid. Di masjid itulah Nabi Muhammad SAW mengajar dan mendidik disamping menegur dan memberi amaran kepada umat Islam mahupun musyrikin. Di zaman Nabi Muhammad SAW, tidak ada pemisahan bidang kehidupan. Politik, ekonomi, pendidikan, kenegaraan, kehakiman, perundangan dan lain-lain lagi. Islam ketika itu merangkumi semua aspek kehidupan.

Apabila politik tidak diizinkan dibicara di masjid, maka apakah kesan kepada institusi paling penting kepada umat Islam? Seperti yang kita lihat hari ini, institusi masjid menjadi mandom dan tidak berperanan. Ianya hanya untuk solat berjemaah, solat Jumaat, solat tarawih, jenazah, hari raya dan itu sahaja. Kuliah yang diizinkan pun hanya meliputi fardhu ain dan fardhu kifayah, topik yang telah diulang-ulang sejak 20 tahun yang lepas. Ini yang diizinkan dalam masjid ala UMNO. Khutbah pula disediakan teksnya dan dipantau keras. Mana-mana khatib yang membaca khutbah tanpa teks akan diambil tindakan, termasuk tidak akan dijemput lagi.

Sebab itu UMNO menjadi sasau apabila Tuan Guru Nik Aziz membaca khutbah atau tazkirah politik dalam masjid. Kerana selama ini doktrinnya tidak pernah perkara sebegini tembus dalam masijd. Apa yang ditakuti sangat adalah sekiranya ramai jemaah yang mendengar kuliah tersebut dan mula sedar tentang ‘waqi’ politik negara. Lebih gerun lagi, kalau jemaah masjid mula membuat keputusan meninggalkan UMNO. UMNO selesa umat Islam berada dalam kejahilan, kerana senang untuk dicucuk hidung dan di arah.

Dalam keadaan tersepit, UMNO gunakan sultan untuk bertitah. Tuan Guru dituduh derhaka dan tidak ‘wala’ pada sultan. Institusi istana adalah senjata ampuh UMNO sejak dulu hingga kini. Lihatlah pada negeri Perak dan kesudahan episod rampasan kuasa. Istana dijadikan perisai untuk menghalalkan tindakan mereka.

Cuma timbul persoalan, bagaimana pula Najib, Muhyiddin atau Jamil Khir pula menggunakan masjid untuk adakan sebarang aktiviti? Najib, Muhyiddin, Hishamuddin dan barisan kabinet tertinggi belum ada sejarah naik mimbar berkhutbah. Hanya Anwar sahaja pernah membaca khutbah. Tetapi kalau mereka juga menggunakan masjid, mungkin nada dan intonasi nya juga turut berubah. Ketika itu yang haram selama ini menjadi halal. Dan Sultan pula turut gembira masjid dipolitikkan. Ini hanya terjadi kalau UMNO yang berpolitik di masjid kerana UMNO memang terkenal menghalalkan semua perkara yang haram….

Advertisements

One thought on “Apabila Politik Tidak Diizinkan Di Masjid

  1. light berkata:

    saya rasa pandangan saudara tersasar jauh. Cuba membandingkan Rasulullah dan Nik Ajis. Nabi Muhammad ketika dulu hanya menyampaikan firman firman ALLAH saja ketika didalam mesjid dan tidak akan berkata yang lain selain tntang kebesaran ALLAH SWT saja. Baginda mengikut apa yang diturunkan ALLAH SWT kepada beliau. Didalam mesjid dilarang sama sekali bercakap selain dari firman firman ALLAH. Tak kan kau orang tak faham AL Quran. Nik Ajis plak asik menghukum orang, menghamburkan kata kata kesat, dan macam macam lagi seolah olah macam dia ni hebat sangat. Kalau Alquran tidak membenarkan bercerita selain dari kebesaran ALLAH tak payahlah citer lain. Ini tidak Nik Ajis nak menidakkan firman ALLAH didalam Quran. Kalau Nik Ajis ni had terlampau hebat kenapa tidak dia sampaikan kata kata ALLAH kepada kengkawan dia yang menyembah berhala tu Lim Kit Siang, Karpal Singh dan ramai lagi. Yakinkan mereka ini dulu, tarbiah kan diaorang ni sampai mereka boleh mengambil ALLAH SWT sebagai Tuhan mereka..barulah OK.. ini tidak asik asik cakap yang merapu.Rentikanlah berimankan manusia jenis ni, tak akan kemana..mintalah keampunan dari tuhan dan mintalah pertolongan dari ALLAH semoga kamu sekalian dipimpin kejalan yang benar dan bukan ditunjukkan jalan kerana kamu semua tak mampu..kerana perasaan hasad dengki dah segumpal menjadi tempat setan beremayam..Sedarlah..demi diri sendiri dan keluarga yang disayangi…Semoga ALLAH SWT dapat memimpin kamu semua..itlah doa saya kepada kamu semua…AMIN

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

Muktamar PAS

BUKTI UMNO HINA RAJA MELAYU

Kata Presiden

Kata Mursyidul Am

Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 127 other followers

April 2010
I S R K J S A
« Mac   Mei »
 1234
567891011
12131415161718
19202122232425
2627282930  

Arkib

Categories

RSS Harakahdaily

  • Terdapat ralat. Suapan ini mungkin tidak dapat dihubungi. Sila cuba lagi.

RSS Malaysiakini

  • Terdapat ralat. Suapan ini mungkin tidak dapat dihubungi. Sila cuba lagi.

Media AlTernatiF

%d bloggers like this: